Monday, February 20, 2012

Si Mawar

Posted by Ai Am Nor at 8:58 PM 0 Kemon Komen


(¯`v´¯)♥:♫ღ♥♫♥ بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ ♥
`•.¸.•` `
Assalamu'alaikum ya sahabat..


Entri Ai kali ni nk cerita pasa bunga pulak..


Mawar bunganya indah
megah warna tapi berduri
indah diri bukan untuk didedah
berani mengusik berdarah jari...

ewah-ewah, pantun la pulak hehehe.. Mawar memang cantik, lebih-lebih lagi kalau yang masih segar dan baru dipetik. Ai pun teringin jugak nak dapat mawar merah yang masih segar (*wink- ada yang nak kasi?heheeh) setakat ni dah dapat yang plastik tapi tak sama dengan mawar yan fresh. Tapi apa-apa pun terimas pada yang memberi, dihargai sangat-sangat =)

mawar selalu dikaitkan dengan cinta dan kasih sayang disebabkan kemerahan si mawar seolah-olah warna hati, tapi ada juga mawar yang berwarna-warni. Tak kesahlah warna apa pun kan, yang ai nak cerita ni pasal mawar bukan pasal warnanya. Seperti dalam pantun ai tadi, mawar bunganya indah tapi berduri... wooo wooo wooo tertusuk jari yang gatal... AAuuuuuccchhhhh!!!! nak pegang-pegang berdarah merah (tak tau la plak kalu darah putih yang keluar huhuhuh) bunga yang cantik bukan untuk sebarangan dipetik, hanya yang ada gunting pemetik bunga je bleh.. jangan suka suki nak petik guna jari ok.. lain la kalau yang plastik, senang-senang jer orang nak petik, malang sekali tak berbau.

Mawar oh Mawar
Hangat warnanya
menggamit mata
basah kelopaknya
menggiur rasa.
 
Sungguhpun
merah kelopaknya tak harum bau
hijau perdunya tak manis madu
namun, dedurinya lembut tak meluka
mesra menyambut jejari semua.
 
Sungguhpun
pabila dirayu sang bayu
ia bergoyang mengelak jua
ke kiri dan ke kanan menggeleng malu
namun, sipunya kaku menipu
gelengnya tak sungguh dan lesu.
 
Kerana dia
kembang mawar bukan organik
ditempa ia dari plastik
cantik kerana warna hipokrit
adunan licik tinta sintetik.

Fikrul Mustanir
28 Sept 2010


P/s: ai dapat bunga plastik tapi dah spray ngan perfume hehehehe pemberian dari seorang sahabat awal tahun 2012.

Friday, February 10, 2012

MELUAH DI FACEBOOK YANG MEMBAWA PADAH

Posted by Ai Am Nor at 11:35 PM 0 Kemon Komen

Bismillahirahmannirrahim...

Assalam ya sahabat.. Lagi ai nak kongsi cerita facebook (kiranya siri 2 laaa lagaknya hehehe) lepas Facebook Oh Facebook.. wooow!! fungsi facebook memey(memang) universal la.. padahnya seorang ayah yang sungguh kecewa dengan seorang anak yang meluah perasaan di Facebook gara-gara disuruh buat kerja rumah.

jom tengok dulu video dari youtube ni




amaran : ayat-ayat yang terkandung di dalan video ini kurang elok didengar

point ai sekarang lepas tengok video youtube ni, si anak ni merungut mencarut di facebook perihal keluarga.. fuuhhhh!!! si anak minta upah untuk semua yang dibuat.

wooooowww!!! pernah tak terlintas difikiran seorang anak yang ibu tak mintak bayar pun untuk ganti balik susu badan yang dia minum? Nauzubillah, jauhi derhaka pada ibubapa. Meluah perasaan itu bagus tapi bukan pada orang yang tak sepatutnya. Tak puas hati terus terang dengan ibu bapa dengan cara yang amat halus tanpa mengguris perasaan. Nah... bila si ayah kecewa seperti di video menembak laptop yang banyak menulis sesuatu yang sungguh tidak bermanfaat. Nasib laptop yang ditembak, kalau tembak penulisnya? nah... parah!!

Ambik iktibar dari kesilapan. Facebook memang AGENT sharing (sharing is caring yoo!!) tapi kenalah bermanfaat. Meluahlah rasa sedih rasa kecewa hanya pada Dia bukan di Facebook. Kerana Dia Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Mengasihi dah Menyayangi.

nota kakikukutangan- hahahah.. terpaksa beli laptop sendiri kalau nak berfacebook

p/l: kenapa harus berharap pada facebook tika dalam kesusahan tapi tidak pada Allah S.W.T.

Sunday, January 29, 2012

IKTIBAR DARI SEBATANG PENSEL

Posted by Ai Am Nor at 11:35 PM 0 Kemon Komen

Wah.. behabuk setebal 15inchi ko t rasanya. Lately ai agak sibuk tersibuk menyibuk sikit. Ketandusan inti pun ada jugak la kot. FFffhhhhuuuuuhhhhh!! ok debu nya dah pun ai tiup.. jom ai nak kongsi cerita pasal pensel. Ai dapat cerita ni dari Facebook kawan ai, pensel yang kita anggap hanyalah semata-mata pensel untuk menulis tanpa kita sedar betapa berharganya makna sebatang pensel.


Seorang anak lelaki bertanya kepada ibunya yang sedang menulis.

“Apa ibu sedang tulis? Ibu menulis tentang siapa?”

“Ibu menulis tentang diri kamu, tapi ada yang lebih penting daripada itu iaitu pensel ini.”

“Apa yang istimewa tentang pensel ini?” tanya si anak.

“Ibu berharap hidupmu adalah seperti pensel ini. Walaupun sebatang pensel, ada lima nilai yang boleh kita pelajari daripadanya.”


Pertama,

Pensel ini mengingatkan jika kamu boleh membuat sesuatu yang hebat dalam hidup ini. Jangan lupa, ibarat pensel, ada tangan yang memegangnya. Maka, ingatlah akan adanya kuasa yang membimbing langkah hidupmu iaitu Allah SWT. Dia akan selalu membimbing kita menurut kehendak-Nya.

Kedua,

Ketika menulis, pensel kerap menjadi tumpul. Ibu terpaksa berheti untuk mengasahnya. Pensel ini pasti menderita ketika diraut, tetapi hasilnya ia menjadi tajam dan bagus tulisannya. Begitu juga akan berlaku dalam hidup kamu. Kamu mesti berani menempuh kesusahan kerana ia menjadi baja atau pendorong untuk dirimu menjadi lebih baik.

Ketiga,

Pensel ini mungkin menghasilkan tulisan yang salah. Namun kita boleh memadamkan dan betulkan tulisan ini semula. Begitu yang ibu harapkan kepada anak ibu ini, sentiasalah memperbaiki kesalahan dalam hidup. Ia bukanlah sesuatu yang hina kerana dengan memperbaiki kesalahan, kita akan sentiasa berada di jalan yang benar.

Keempat,

Tahukah anak ibu mana yang lebih penting, luar atau isi pensel ini? Sudah tentu arang atau karbon di dalamnya. Oleh itu, berhati-hatilah dengan apa yang tidak baik dalam diri kamu itu dan hindarilah.

Kelima,

Pensel ini selalu meninggalkan tanda atau goresan. Begitu juga kamu, apa sahaja yang kamu buat, pasti akan meninggalkan kesannya pada diri atau pada orang lain. Ibu harap kamu akan selalu berhati-hati dan bijak dalam bertindak.

p/s: kecoh satu dunia akhir 2011 duta pensel berubah imej. Apa-apa pun kita doakan yang terbaik untuk beliau kembali pada jalan yang benar itu lebih mulia dari kita memberi pahala percuma dari hasil umpatan..
 

AI AM NOR Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea